Jom Lapangkan Rezeki Dengan Bacaan Zikir Ini 100 Kali Setiap Hari

Rasulullah SAW banyak mengajar bacaan dzikir kepada umatnya untuk diamalkan. Salah satunya adalah dzikir “La ilaha illallah al malikul haqqul mubin” yang bermaksud “Tiada tuhan selain Allah yang Maha Benar lagi Maha Nyata”.

Imam Al Baghdadi dalam kitab hadits Tarikh Baghdad meriwayatkan dari Imam Malik, Perawi Abu Nuaim meriwayatkan dari Sahabat Ali Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda:

مَنْ قَالَ لَا إِلهَ إِلَّا اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ الْمُبِينُ فِي كُلِّ يَوْمٍ مِائَةَ مَرَّةٍ كَانَ لَهُ أَمَانًا مِنَ الْفَقْرِ، وَيُؤْمَنُ مِنْ وَحْشَةِ الْقَبْرِ، وَاسْتُجْلِبَ بِهِ الْغِنَى، وَاسْتُقْرِعَ بِهِ بَابُ الْجَنَّةِ

Yang Bermaksud:

“Barangsiapa membaca ‘La ilaha illallah al malikul haqqul mubin’ seratus kali dalam sehari maka memperoleh jaminan aman dari kemiskinan, diselamatkan dari dahsyatnya kubur, dan terbuka untuknya pintu-pintu surga.”  (HR. Abu Nuaim dalam bab Shifah al-Jannah, Al-Khatib al-Baghdadi di Tarikhnya: 12/358-359)

Mufti Jakarta Habib Utsman bin Yahya menjelaskan,

“La ilaha illallah. al-malikul haqqul mubin. Muhammadur Rasulullah Ash-shadiqul Wa‘dil Amin” merupakan kalimat yang tertera di pintu Ka‘bah. Sesiapa yang membacanya, akan mendapat pahala yang agung di sisi Allah”

Imam Abu Bakar bin Sayid M Syatho Dimyathi dalam kitab Hasyiyah I‘anatut Thalibin ala Fathil Mu‘in juga menerangkan:

وردت عن النبي صلى الله عليه وسلم في أحاديث صحيحة كثيرة، أمر بها بعض أصحابه لتوسعة الرزق، وقال بعض العارفين: وهي مجربة لبسط الرزق الظاهر والباطن، وهي هذه: لا إله إلا الله الملك الحق المبين، كل يوم مئة مرة

Tersebut dalam banyak hadith sahih sebuah riwayat di mana Nabi Muhammad SAW memerintahkan sejumlah sahabatnya untuk mengamalkan bacaan ini demi memperlapang rezeki. Sebagian ‘arifin mengatakan, amalan ini teruji dalam melapangkan rezeki lahir maupun batin. Bacaan yang dimaksudkan ialah “La ilaha illallah al malikul haqqul mubin” setiap hari sebanyak 100 kali.

Banyak Syaikh yang melazimkan zikir ini saat di antara solat sunnah Subuh dan solat Subuh. Jika kesempatan itu tak memungkinkan, maka mereka akan membacanya setelah solat Subuh hingga sebelum fajar menyingsing.

Jika di waktu itu luput juga, maka bacalah setelah matahari gelincir (penanda masuknya waktu Zohor). Kalau boleh setiap hari tiada sesiapa yang gagal membaca zikir ini.

Rezeki yang dimaksud dalam hadith di atas menrangkumi rezeki dzahir dan batin. Maksudnya, tidak ada salahnya jika zikir yang agung ini diamalkan oleh umat Islam. Yang jelas, amalan ini menambahkan pahala yang berkaitan.

Marilah sama-sama kita amalkan zikir sangat mudah ini dan semoga bermanfaat. Wallahu A’lam.

Semoga info ini memberi manfaat kepada kita semua. Jangan lupa komen dan share kisah ini untuk berkongsian manfaat bersama orang lain. Terima kasih.

Sumber: Kabar Makkah


Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*